Lost in Semarang

Malu bertanya sesat di jalan, mungkin ini memang benar adanya. Tapi kalo sudah bertanya tetap tersesat bagaimana?? Inilah kisah saya, dua kali tersesat di semarang dalam satu hari.

Semarang, 27 November 2010 ,

Part #1

Nyasar pertama adalah saat kami harus home visit, kunjungan ke rumah salah satu klien kami (jyah.. bahasanya.. klien..), fahri. Alamat sudah dikantongi, alamat tersebut menunjukkan sebuah daerah yang cukup saya kenal, di sana tertulis RT 1 RW II. Nah… entah karena kedodolan saya dan bu nisa, atau karena memang nulis alamatnya keliru, pokoknya yang harusnya dibaca “erte satu erwe dua” kami baca “erte satu erwe sebelas”, jauh banget kan tuh nyasarnya?

Setelah keblasuk semakin jauh… akhirnya baru kami sadari bahwa kami salah membaca alamat. Pindahlah kami ke erwe dua tempat alamat itu tertera. Menuju erte satu, lalu bertanya pada pak hansip

“pak numpang nanya, rumahnya pak suharsono yang sebelah mana ya??”

“oh bener ini mbak, terus aja, nanti kalo ada yang rame-rame nikahan itu rumahnya” jawab bapak hansip

Tanpa merasa aneh kami meluncur ke sana, tapi… loh loh… kok ada rame-rame nikahan, oleh mas-mas panitia parkir kami diarahkan untuk memarkir motor di tempatnya. Haaah.. sebelum salah untuk yang kedua kali, kami kembali memastikan, “kami cari rumahnya pak suharsono mas..”

“oh.. ke sana mbak….” Tuh kan, keliru.. ternyata yang lagi ada nikahan namanya hampir sama dengan nama ayahnya fahri, yaitu pak suharno.

Lalu kami menuju tempat yang ditunjukkan mas-nya. Tidak ada tanda-tanda yang menunjukkan bahwa itu adalah rumah pak suharsono, kami bertanya lagi pada ibu-ibu…

“ke sana mbak, deket lapangan bulutangkis” nah lo… arah yang ditunjukkan ibu itu berlawanan 180 derajat dengan yang ditunjukkan mas tadi.  Piye?

Kami mencari lapangan badminton pun tidak ketemu.. sedangkan adzan dzuhur sudah berkumandang, dan pak joko sudah menelpon untuk membelikan makan siang para guru yang akan ada pelatihan.setelah berkali-kali bolak-balik, kami menyerah….

Yasudah, kami pulang dengan tangan hampa…. Pengalaman Home visit gagal yang pertama kali…

Part #2

Rencananyanya akan ke stasiun tawang, membeli tiket untuk tour d’ east java tgl 4-5 desember besok, terlalu yakin dengan rutenya, supriyadi-soekarnohatta-citarum-johar-tawang…  namun malang, daerah perempatan citarum dan dr cipto sedang ada perbaikan jalan (betul nih diperbaiki, kalo pas banjir rob mengerikan, lubang2nya ndak keliatan).  Malangnya lagi, itu satu-satunya rute yang saya tahu untuk menuju tawang, tak ada jalan tembus ataupun jalan tikus yang hafal.

 

stasiun semarang tawang

 

Jadilah, mengikuti jalan dr cipto teruuuusss… rencana akan lewat simpang lima, nah, tapi justru waktu sampai di milo dan harusnya belok kanan, malah tidak sadar bahwa itu sudah sampai milo, jadilah, lewat peterongan dulu trus ke jalan pahlawan-simpang lima-jalan gadjah mada-nyebrang jl pemuda… kacau pokoknya…

Saat itu ada dua hal yang membuat saya merasa save, pertama, yakin bahwa kesasar di kota pasti nanti juga nemu jalan tembusan menuju jalan besar, kedua, di kota besar macam semarang pasti banyak petunjuk arah besar berwarna hijau tua menghiasi setiap persimpangan jalan. Berbekal dua hal itu, saya ikuti saja angkot jurusan sampangan-johar.

Dan tak sia-sia muter muter ini, saat saya lihat ada plang peringatan rel kereta api 100 meter lagi… berarti stasiun sudah dekat, dan benar saja… ada plang putih bertuliskan “pintu masuk stasiun semarang tawang”… Alhamdulillah… walaupun ini kali kedua saya ke stasiun tawang, tapi yang dulu kan dianter pakdhe, malem-malem, ketiduran pula di dalam mobil… hehehe…

Langsung saja mengisi formulir pemesanan tiket, pengalaman pertama mesan tiket kereta sendiri, dulu2 kalo naik kereta pasti tiketnya udah dipesankan orang lain… yaps… sukses…

Demikianlah dua catatan nyasar saya hari ini, apapun yang anda baca, don’t try this at home deh!!!

*)Sepertinya memang harus dibuat peribahasa baru “nyasar pangkal belajar”

lima agenda rutin..

ada lima agenda rutin yang beberapa hari ini rajin kuikuti… demi beberapa sheet skala try out yang harus diisi oleh para ibu2 pasangan usia subur peserta acara2 tadi.

1. arisan ibu2

2. rapat PKK

3. yasinan

4. pengajian ibu-ibu

5. posyandu

subhanallah, pengalaman yang berharga betul… merasakan kembali sensasi  KKN, tapi ini lebih sederhana…

silaturahim ke kepala dusun, ikut pengajian, ngejelasin bagaimana mengisi skala ke ibu2 pasangan usia subur..

utk ke dusun sebelah harus nglewati “mbulak” (persawahan luas) di malam hari, lewat kuburan juga. acara pengajian dll seringnya dimulai ba’da isya kira2 jam8, itupu kalo tanpa tunggu2an.. selesai paling cepet pkl 21.30, kalo ditambahi rapat muslimatan bisa selesai jam 11 malem.. (pokoke jam malem akhwat jogja gak berlaku sama sekali)

alhamdulillah… ambil data utk try out sudah selesai… trus skoring… selanjutnya dianalisis… semoga tidak banyak aitem yang berguguran di jalan try out…

selanjutnya, ambil data….

kapan ujian?? segera!!!

“hubungan antara nilai anak (value of children) dan sikap terhadap sterilisasi wanita pada ibu-ibu pasangan usia subur di desa Karangtalun, Ngluwar Magelang”

semoga dimudahkan… rabbi zidni ‘ilma.., warzuqni fahma… amin..

selamat jalan pak…

hari itu seperti pada umumnya hari selasa… bersiap-siap untuk segala macam syuro yang menumpuk di hari selasa (lebih tepatnya sengaja dikumpulin di hari selasa, biar hari lain bisa dipake utk action-nya).

pukul 08.30 yuri sms

innalillahi wa innailaihi raji’un, telah meninggal dunia bapak Mustaqfirin, pagi tadi karena… dst

sms yang cukup membuat lemes…

memang tidak ada yang tahu sampai kapan nafas ini masih berhembus, sampai kapan jantung ini masih berdetak.. sampai kapan jatah usia kita..

teringat kata seorang teman “hidup itu adalah suatu kemungkinan, tapi mati adalah sesuatu yang pasti adanya”

selamat jalan bapak kami, guru kami…

semoga ilmu yang telah pak firin berikan kepada kami semua, menjadi salah satu amal yang tidak pernah terputus pahalanya… selalu mengalir kepada beliau…

dan kita.. bersiap juga.. selalu bersiap dengan mempersiapkan bekal terbaik kita.. menunggu antrean.. sampai tiba giliran kita

utk niefha, lina dan abi… hrs ganti DPS dong?

daurah…

ahad, 24 Mei 2009

pagi hari yang dimulai  dengan nganterin neni ke “bundo resto” jm6 pagi, katanya ada janjian ma dewi biologi, L-Banna dapet job lg kayaknya..

pulangnya mampir di warung sayur, beli bahan sop n tempe satu papan, “kayaknya masak  sop n goreng tempe enak nih”

setelah beres2, (sop-nya blm sempet dimasak, udah hampir telat) berangkatlah menuju tempat itu…. wow… gak janjian berangkat bareng2, tapi ternyata di jalan ketemu banyak orang dengan tujuan sama… sampai di t4 tujuan… ngisi presensi, byr retribusi (jelek amat namanya, infaq aja deh), dst…

nunggu lmyn lama… kok blm mulai2.. blm boleh masuk t4 acara malah… ywdh.. bantuin panitia menghias nampan bwt wadah snack… lama… lama… lama…. sekitar jm9-an baru acara dimulai… (aku baru tau kalo tnyt sblmnya ada acara yg lain… )

daurahnya sih ada 2 sesi utama, tapi berasa kurang bgt… malah.. kayaknya yg lebih banyak porsi-nya adalah sesi “menunggu ustadz”… suasana benar2 mendukung untuk terbang ke alam mimpi kalo nggak bersusah payah memelekkan mata ini. pertama karena di dalam  ruangan ada banyak banget orang, kedua, posisi duduk di sebelah Pojok Kanan ataS (eh, pojok belakang maksudnya) yang jauh dari pandangan semua orang… hmm… tapi secara keseluruhan, bisa mudeng-lah sama materinya…  (btw, sodara2 seangkatan bnyk yg ndak kliatan…)

siang hari ini ditutup dengan kajian manhaj ustadz sholihun…

kecerobohan seharga Rp.35.000,-

hari selasa, 5 mei 2009….

kulewatkan seharian di tiga tempat, pertama di mushola nurul huda bwt rapat im3 (yang aku datangnya telat 1 jam), kedua di suatu tempat berinisial NB karena ada acara *piiii….p (sensor aja deh), yang ketiga di kampus tercintaku sejak hampir lima tahun ini (fakultas psikologi universitas gadjah mada)… di perpus bareng zae dan septi sampe perpus tutup jam5 sore….

pas mw pulang… di parkiran kugagap2 tas.. kubongkar… kuaduk2 tasku… mmmm kuncinya mana ya???

kutelusur seluruh sudut psikologi… tetep ndak ada…

yasudah… kuputuskan biar si blackfit nginep aja di kampus ma pak satpam, besok kucari lagi kuncinya di perpus…

hari rabu, 6 mei 2009…

kucari kunci di pepus… ndak ada

kucari ke kamar mandi… ndak ada

kucari ke kantin… sama juga ndak ada

kucari ke hutan.. kemudian teriakku (kok malah AADC)

lalu kuputuskan… nyari tukang kunci… nanya2 ke banyak orang yang mungkin tau di mana nyari tukang kunci..

minjem motor mb miftah (jazakillah ya mbak!!), menuju daerah demangan, deket UIN, nyari pak tukang kunci… ADA!!!… alhamdulillah.. bisa diminta datang ke fakultas… tapi bapaknya nanya “saya bawa motor sendiri atau bonceng mbak-nya?” gubrak…  “eh.. mas-nya bawa motor sendiri aja deh” kujawab sehalus mungkin (apa kata dunia???)

alhamdulillah… gak nyampe 30 menit… akhirnya motor bisa nyala kembali dengan biaya bikin kunci Rp.35.000,- + Rp.10.000,- (buat serepnya sekalian)

yah… pelajaran berharga terhadap kecerobohanku…

kecerobohan seharga tiga puluh lima ribu rupiah….

The Value of Children in Palestine and Turkey: Differences and the Consequences for Fertility.

Authors:
Klaus, Daniela1
Suckow, Jana1
Nauck, Bernhard1 bernhard.nauck@phil.tu.chemnitz.de

Source:
Current Sociology; Jul2007, Vol. 55 Issue 4, p527-544, 18p, 4 charts, 2 graphs

Abstract (English):
Recent data on fertility rates indicate tremendous differences between Palestine and Turkey: whereas the total fertility rate has decreased remarkably over the last few decades in Turkey, a rather stable, high fertility rate cart be observed for Palestine. This study applies a reconceptualization of the value of children approach to explain this difference. Analyses were performed using a sample of 249 Palestinian and 622 Turkish mothers from the 2002 international Value of Children study. In a first step, it is revealed that in Palestine children are more important for parents’ comfort and social esteem than in Turkey, while only slight country differences are found with respect to children’s affection value. This is in line with the study’s hypotheses. However, in a second step, the country-specific value of children is proved to be of only very limited predictive power with regard to the birth of children of different parity, which contradicts the expectations. A more detailed analysis suggests that it is rational to follow cultural routines with respect to children in Palestine but not in Turkey. [ABSTRACT FROM AUTHOR]

(bisa dimengerti mengapa israel berusaha menghabisi seluruh rakyat palestina tapi tidak pernah bisa. karena ketika ada satu mujahid yang syahid, lahir lebih banyak lagi mujahid-mujahid yang menggantikannya. hmmmph… value of children…)

DELAPAN mata air ke-dodol-an “Sebuah rekam peristiwa acara voter education “MENDADAK NYONTRENG” yang pokoknya “don’t try this at home” bgt deh, “

Delapan peristiwa “dodol” berikut semoga menjadi mata air hikmah untuk menjadi lebih baik lagi dalam setiap pekerjaan-pekerjaan da’wah kita
1. Bungkus2 pakaian pantas pakai H-1 sebelum acara, itu pun baru mulai menjelang maghrib, tadinya sih gak yakin selesai, tapi dengan mengerahkan banyak orang, selesai juga tepat pukul 20.30 (maaph buat para penghuni yasmin yang terganggu karena yasmin mendadak jadi kayak gudang pabrik konveksi)
Hikmah : jangan nunda-nunda pekerjaan, kalo udah numpuk di akhir baru kapok nanti!
2. kita ngerencanain “MENDADAK NYONTRENG” habis2an. Bikin ini dan itu. Semua yang bisa dipikirkan untuk dikerjakan, ya kerjakan. Belum kepikiran bahwa barang2nya ternyata banyak banget. Hingga sampailah kami pada sebuah kesadaran akan kenyataan bahwa nggak bisa bawa barang2 sebanyak dan sebesar itu dengan motor2 kami yang Cuma segelintir. Lalu barang-barang itu bisa sampai ke mulungan wetan gimana caranya ya? Beberapa bungkus besar baju, amunisi-amunisi, tikar, LCD, doorprize berupa wajan, serok, saringan santen dan spatula, meja-meja kecil gimana ngangkutnya? Alhamdulillah ada seorang saudara yang disebut sebut bernama Imam mau meminjamkan mobilnya dan menyediakan diri untuk nyopirin juga, buat nganter setumpuk barang2 kami tersebut, walopun beliau harus ke YANKES di t4 lain jam 9 (matur suwun sanget atas bantuannya, pak dokter!)
hikmah : selalu menyiapkan segala sesuatu dengan detil, bukan hanya tentang “apa”, namun juga tentang “bagaimana”
3. Dua ikhwan(belakangan diketahui bernama wisnu dan soviet) dari tiga ikhwan panitia yang ada (satunya pak jido sang pemangkas rambut), dapat tugas perdana di kepanitiaan, buat ngambil bendera ataw rontek di DPC, tapi ternyata 4 jam sebelum acara mereka sms, bilang belum jadi ngambil. Kami ndak mau tahu.. pokoknya harus ada bendera atw rontek yang dipasang di lokasi bagaimanapun caranya. Pas saya nyampe sana, ternyata rontek-nya sudah terpasang dengan manis. Usut punya usut… asal rontek2 itu adalah… wisnu dan soviet ngambil yg di jalan magelang (hwakakaka…. Kreatif… kreatif…meskipun agak2 destruktif dan berbau kriminal kayaknya sih nggak papa)
Hikmah : berpikir cerdas, kreatif dan solutif di segala situasi ternyata sangat membantu, melakukan apapun yang kita bisa asal masih dalam koridor yang benar
4. Masih tentang 2 ikhwan tadi… pas pertama nyampe di lokasi dan ngeliat hampir semua panitianya akhwat dan dekor yang dipasang bertema Pos WK, mereka dengan heran nanya “mbak, ini ternyata acaranya Pos WK ya?”. Kami jawab aja tanpa rasa berdosa “iya” (hyak.. kasian bgt yah, mereka harus terjebak di acaranya Ibu-Ibu, diminta angkat2, masang LCD, tilawah dll. tapi untung ada stand cukur gratis yang pengunjungnya bapak2. sedikit mengurangi rasa bersalah kami..)
Hikmah : kenali medan sebelum berperang, agar kita bisa menyiapkan senjata yang paling tepat untuk perang tersebut.
5. Kami dapat kehormatan, ada pak polisi yang mengunjungi kami… kayaknya lagi tugas ngawasi kampanye gitu. Nanya2 ke kami ttg acaranya.. mengingatkan tentang aturannya.. nanya tentang kaos2 yang masih dibungkus.. waktu ditawari untuk bawa pulang bilangnya “wah saya ini kan abdi negara yang harus netral” tapi endingnya beliau bilang “tapi kalo ada plastik kresek buat mbungkus ya nggak papa saya bawa pulang” (kyargh… speechless deh)
Hikmah : ternyata konsisten itu berat yah? Banyak godaan harta, tahta dan wanita. So.. butuh nafas yang panjang, dada yang lapang dan kemampuan memaafkan untuk bisa tetap istiqomah (kayak pernah denger..)
6. Ini tentang saat doorprize mw dibagi… kaos yang jumlahnya “8” udah siap… tapi… loh… kok yang lain gak ada… mana wajan, spatula, serok dll? Kok ilang.. wah jangan2 ketinggalan.. nelpon imam untuk nanya apa ketinggalan di mobilnya… ternyata ndak ada.. mobilnya udah kosong… akhirnya doorprize kami ganti dengan “8” paket sembako yang isinya terigu, telur dan minyak goreng (pas bgt buat bikin bakwan). Pas udah selesai semua n pulang ke yasmin.. eh ternyata.. barang2 itu ‘masih teronggok dengan sukses di salah satu sudut Pondok Yasmin.. (krik… krik… krik… yawdah deh buat doorprize acara lain besok2)
Hikmah : dibutuhkan kemampuan untuk memutuskan sesuatu dengan cepat, tepat dan akurat. Jangan berhenti pada satu titik ketika kita mentok, masih ada banyak jalan yang lain kok! Pikirkan alternative paling memungkinkan
7. Kemudian sampai pada penghujung acara… kami beres2.. waktunya panitia makan tapi karena pak Jido n mbak2 yang bikin peningset keburu2, makanannya mw dibawa pulang aja. Nasi bungkusnya di wadahin plastik kresek.. setelah mereka pulang.. loh loh.. kok ini ada lauk? Tanpa nasi? Hah.. ternyata lauk sama nasi dipisah bungkusnya ya?.. jadi.. yang beliau2 bawa pulang tadi nasi putih aja isinya?? Duh… malu… serasa lebih baik ditelan bumi.. akhirnya dengan susah payah kami “nyusulke” lauk2 itu ke rumah beliau2.
Hikmah : bersegera tapi bukan terburu-buru. Karena sesuatu yang terburu-buru itu hasilnya tidak akan maksimal.
8. Setelah semua beres.. kami solat asar.. setelah solat, banyak adek2 TPA di mesjid depan lokasi. Adek2nya masih maen2 aja. Trus kita nanya “dek, kok belum pada mulai TPAnya? Kan udah banyak yang ngumpul?” mereka menjawab dengan ekspresi datar tapi membuat kami merasa bersalah bgt “meja-meja TPAnya masih di sana mbak….” (sambil menunjuk lokasi “MENDADAK NYONTRENG”)… hkkk…. Kata2 yang tercekat di tenggorokan… hya… ternyata adek2 belum mulai TPA gara2 meja TPA yang kami pinjem belum dikembalikan ke mesjid. (lagi2 memberdayakan wisnu n soviet buat angkat2 meja ke mesjid)
Hikmah : pekerjaan-pekerjaan da’wah yang kita lakukan ternyata tidak dapat berdiri sendiri. Kita hanyalah sebuah keping dari satu set puzzle, satu keping dari satu set puzzle peradaban islam. Semua keping2 kecil itu bermakna. Semua susun menyusun satu per satu membentuk lukisan peradaban Islam. So.. jangan sampai pekerjaan2 kita menghalangi orang lain, apalagi mendekonstruksinya. Semua saling mendukung!!

Semoga menjadi pelajaran buat semuanya.. ambil hikmahnya tapi “don’t try this at home” deh pokoknya.

pendadaran..oh..pendadaran

Huah… abis ngeliat ujian pendadaran-nya sita..anak psikologi 2004 ke sekian yang udah ujian lulus… yg belum lulus? Masih ada juga kok.. ali (lagi2 nampak bertapa di perpus ma istrinya), ada septi, niefha, apiet, zae, shandy, galuh, abi, umi (yg fadhilah, gita-nya udah lulus). Dll dsb yang masih belum bisa kuhitung dengan jari kok..

di ruangan hanya terdiri dari satu mahasiswa yang diuji, yaitu sita, 3 dosen, bu wisjnu, bu menuk n mas weje (mas atw pak ya?? ) dan kami, 9 orang suporter-nya sita…

ruangan ber-ac yang cukup panas.. yang membuat tangan2 kami semua berkeringat..
semuanya deg-degan.. sampai ada yang bilang “ini yang diuji sita kok kita ikut2an grogi ya?”.. kyarghhh… sepertinya semua menyadari bahwa semua dari kita akan melewati “pembantaian meja hijau” itu. Yang dua (kak netha n diaz udah ngalami sih)..

bener2 pelajaran berharga… untuk ke sekian kali aku ngeliat pendadarannya temenku… semuanya unik2 gak ada yang sama pokoke..

hayo nia!!! kapan kamu maju ke meja hijau itu???
mempertahankan hasil pengujian hipotesis-mu tentang adanya hubungan negatif antara nilai anak (value of children) dan sikap terhadap sterilisasi wanita (attitude toward female sterilization)…

ah… selesaikan alat ukurmu..
try out skala…
analisis..
ambil data..
analisis data..
pembahasan..
kesimpulan dan saran..
ujian..
lulus…
lalu penuhilah janji pada orang2 yang telah menunggumu… hayoo… banyak pekerjaan lain yang menunggu.. jangan terlalu lama berkutat dengan hal ini… hayo…
“karena surga bukanlah kado yang dihadiahkan begitu saja..

campursari dan pembelajaran tentang kerja nyata

Bagi anda orang2 suku jawa, atau orang2 yang tinggal di daerah jawa tengah, Yogyakarta atau jawa timur pasti mengenal satu jenis lagu yang merupakan kolaborasi beberapa aliran musik, ada sedikit tembang tradisional jawa, dangdut dan pop. Mungkin itulah kenapa disebut campursari. Beberapa aliran musik ber”campur” menjadi sebuah harmoni.

Bahasa yang digunakan dalam syair2 campursari kebanyakan adalah bahasa jawa sehari-hari. Ini yang membedakan dari tembang-tembang tradisional jawa yang pada umumnya menggunakan bahasa jawa kawi (bahasa jawa kuno) yang cukup rumit. Bahasa dalam campursari biasanya merupakan bahasa percakapan keseharian orang jawa.

Tema-tema yang diangkat pun berupa tema2 khas “wong cilik”. cerita tentang kehidupan sehari2 masyarakat. Kehidupan mereka yang makin sulit karena kebijakan pemerintah yang tidak pro-rakyat(co: kudu misuh), kisah2 cinta yang sederhana tentang kesedihan seorang pria yang ditinggalkan kekasihnya pergi mencari penghidupan yang lebih layak tapi setelah waktu yang dijanjikan tidak kunjung pulang (co: stasiun balapan, pelabuhan tanjung mas, sewu kutha dll). Tentang kesulitan masyarakat mencari pekerjaan sehingga memunculkan konflik dalam keluarga (co: mlebes, leyeh-leyeh dll) dan masih banyak tema2 sederhana khas rakyat yang dimunculkan dalam lagu2 campursari
campursari memang begitu merakyat, bahkan mendominasi hajatan-hajatan, radio-radio local dan pertunjukan pada acara hiburan rakyat. Bahasa yang mudah, tema yang membumi dan dekat dengan masyarakat menjadikannya banyak disukai. Bahkan, pada pemilihan gubernur jawa tengah tahun 2008 kemarin, tim sukses para kandidat berlomba2 menggubah lagu2 campursari yang sudah sangat terkenal dengan materi2 kampanye dan sosialisasi kandidat. Dan juga menjadi hiburan yang cukup diminati saat ada kampanye besar kandidat2 tersebut. Dengan cara itulah mereka menggaet massa untuk memilih

Lalu apa yang menarik dari sini untuk kita ambil pelajarannya ?
Mungkin butuh teori komunikasi massa yang cukup rumit untuk bisa menjelaskan hal ini. Namun sekarang saya hanya mencoba untuk melihat apa yang bisa dilihat. kemudian coba memaknainya.
1. penggunaan bahasa jawa sehari-hari yang mudah dipahami
mungkin inilah yang penyebab utama mengapa campursari memiliki tempat tersendiri di hati masyarakat. Masyarakat mendengar kisah2 dalam lagu itu, seolah2 berbicara langsung dengan mereka menggunakan bahasa mereka, tanpa perlu menafsirkan apalagi menerjemahkan.
Dan kita? Kadang2 kita puas jika bisa menggunakan jargon2 akademis dan istilah asing dalam kalimat kita, dan merasa menang, bangga jika orang lain ndak ngerti lalu tidak bisa menanggapi (oalah… cah kampus…cah kampus..!). apalagi bila yang diajak berbicara adalah masyarakat nonakademisi. Maka wajar, kalau kita belum bisa diterima oleh masyarakat. Padahal rasulullah memerintahkan kita untuk berbicara dengan bahasa kaummu.
2. tema2 kehidupan khas wong cilik
mungkin bisa dibilang agak pragmatis, tapi itulah kenyataannya, rakyat kita belum semuanya sejahtera! Kalau mereka masih lapar, masih kedinginan, masih kehujanan, ya tidak bisa disalahkan kalo gak mau dan ga bisa mikir tentang pendidikan, tentang perbaikan bangsa, apalagi idealisme-idealisme yang bahkan untuk menyebutkannya pun mereka kesulitan. Bukan berarti membodohkan mereka, bukan berarti hanya memenuhi kebutuhan fisik mereka, tapi perbaikan bertahap pada masyarakat. Setelah kebutuhan fisik itu sudah tidak lagi menjadi kendala maka pelan2 kesadaran akan masalah2 “besar” itu akan mulai muncul.
3. cara pandang masalah yang sederhana
“aku milih liyane, ora sudi milih kowe, nganggur ora nyambut gawa, paling2 dadi kere” (aku pilih yang lain, tidak sudi milih kamu, nganggur tidak punya pekerjaan, paling-paling jadi miskin).
coba kita amati lirik salah satu lagu campursari di atas, benar2 sederhana cara berpikirnya. Bahkan ketampanan, asal-usul dan bahkan janji Allah tentang rezeki pun diabaikan oleh perempuan yang menolak lamaran seorang pria kepadanya karena si pria tidak punya pekerjaan. Perempuan itu melihat apa yang nampak.
Apa pelajarannya? masyarakat melihat kerja nyata kita, apa kontribusi kita untuk masyarakat. Apa yang mereka lihat dari kerja-kerja kita. Mereka tidak butuh tahu berapa IPK kita, pengalaman organisasi kita, kehebatan orasi kita di jalanan, seberapa sering syuro kita (kalo hanya jadi seonggok syuro’), berapa lama tarbiyah kita apalagi kepahaman kita tentang integralitas dakwah kampus. Kerja nyata kitalah yang masyarakat lihat. Seberapa bermanfaatnya kita untuk mereka? seberapa pantaskah diri kita untuk dinanti kedatangannya.
4. kisah cinta yang juga sederhana
“janji lunga mung sedela, jare sewulan ra ana, pamitmu nalika semana nang setasiun balapan Sala, janji lunga mung sedela, malah tanpa kirim warta.. lali apa pancen nglali yen eling mbon enggal bali” (janji Cuma pergi sebentar, katanya ndak ada sebulan, pamitmu waktu itu di stasiun Balapan Solo, janji Cuma pergi sebentar, malah tidak kirim kabar, lupa atau sengaja lupa, kalau ingat segeralah pulang)
Seorang pria yang menanti istrinya yang pergi mencari tambahan penghidupan di kota lain, namun kemudian tidak pulang2.
Bisa gak kita maknai sebagai, Setiap orang merindukan suasana yang stabil. Kondisi yang wajar dan normal. Kalo ibarat keluarga, ada bapak, ibu dan anak2nya. Keluarga lengkap itu pun bukan yang penuh konflik dan bikin gak betah, tapi keluarga yang menenangkan, bisa jadi tempat pulang yang nyaman. (saya kagum sekali dengan kelompok ibu2 aktivis da’wah di suatu daerah pinggiran jogja yang mendirikan “sekolah ibu” yang mengajari ibu-ibu di sekitar wilayahnya bagaimana menjadi ibu yang baik sehingga keluarga bisa optimal fungsinya).
Satu lagi kita temukan kebutuhan masyarakat kita, “urip sing ayem” (kehidupan yang damai dan tenteram).

Bukan berarti saya mengajak aktivis da’wah kampus sekalian untuk mengedit playlist di komputer, hp atau MP3 player antum dari nasyid menuju lagu lagu campursari . (lebih baik ganti murrotal aja ya??)
Namun sekedar mengajak mengambil pelajaran dari jenis musik ini, kenapa dia bisa begitu dicintai rakyat, punya tempat tersendiri di hati masyarakat. Mengambil pelajaran, seberapa besar kontribusi kita untuk masyarakat.

Bekerja sebaik yang kita bisa, biarlah Allah saja yang menilai kerja kita.
Bekerja sebaik yang kita bisa, dan masyarakat yang merasakan kontribusi
dari kerja-kerja kita.
Wallahu ‘alam bish shawwab

-yulifia-